Feminine Hygiene: Menstrual Hygiene dan Organ Intim Kita

Okay gurls, sesuai janji, postingan terbaru Jeung Vita adalah lanjutan dari postingan sebelumnya yang mengangkat tentang basic personal hygiene. Sekarang kita akan naik level dari basic ke advance, dengan membahas tentang feminine hygiene. Emang feminine hygiene apaan sih? Kebersihan yang sifatnya feminin gitu, serba berbunga-bunga dan berenda-renda? *plakkk*

Feminine hygiene itu gurls, kebersihan diri yang menyangkut tentang organ reproduksi kita. Yang paling ‘kelihatan’ yah tentu saja vulva (bagian terluar dari organ reproduksi kita) dan vagina. Loh kenapa dengan menjaga kebersihan organ feminin kita? Harus ya? Gimana caranya?

Grrr…terus terang geregeten gemes juga kalau ada respon begini. Karena respon tersebut menunjukkan masih kurangnya kesadaran/informasi betapa pentingnya menjaga feminine hygiene. Hal kek gini udah terlihat dari kecil kok. Coba aja perhatikan kalau ke tempat umum misal toilet umum di mall, restoran fast food, amusement park, dll. Berapa banyak kalian pernah melihat orang tua ‘mengajarkan’ anak-anaknya (umumnya masih balita) untuk pipis di tempat umum terbuka seperti di rerimbunan/pinggir jalan. Mungkin yah, mikirnya, kalau masih kecil gapapa, ga ‘saru’. Aduh tapi perhatikan nggak, habis menemani anaknya pipis gitu, trus dinaikin gitu aja celananya. Enggak dibasuh sama sekali.

Atau kalau di desa-desa atau kampung di urban. Sering lihat anak kecil (bayi/balita) berkeliaran telanjang tanpa penutup tubuh bagian bawah. Lagi-lagi, mungkin loh ya, pembiaran tersebut karena dipikirnya bukan hal yang vulgar. Terus anak-anak kecil itu main di tanah gitu. :palmface:

Yang jadi pikiran, bukan soal vulgar/kepantasan sih, tapi, idiiih itu kebiasaan seperti itu, pantes aja, jangan basic personal hygiene, bahkan menjaga kebersihan organ paling pribadi pun mungkin tak terpikirkan. Makanya ga heran juga sih, kalau ngeliat temen-temen cewe yang sepertinya kurang begitu care dengan feminine hygiene. Keliatan lho, kebiasaan tersebut dari cara mereka mereka di kamar kecil, pakaian dalamnya, kebiasaan ketika menstruasi, hal-hal semacam itu deh. Dan kebiasaan tersebut makin dikuatkan dengan cara berpikir yang, “ah ngapain diurusin banget, toh ga keliatan dari luar. Beda dengan misal wajah.”

Wedew, yang begini ini nih, berarti masuk ke tipe cewe yang spending untuk make up dan baju, gede, tapi untuk kepedulian terhadap bagian paling pribadinya, malah rendah. Kalau dilihat-lihat memang sepertinya oke banget gitu ya, glamour, gaul, trendy. Tapi tapi, jangan-jangan nih, keputihan, gatal-gatal di area pribadinya, organ pribadinya mengeluarkan bau tidak sedap, dan bahkan mungkin terkena vaginosis. Padahal ya padahal, cukup dengan menjaga feminine hygiene, kita tidak perlu mengalami hal-hal seperti tadi.  Hayo, siapa deh yang cukup care dengan aroma yang keluar dari organ pribadinya, ngeh nggak kalo misal ternyata mengeluarkan aroma yang fishy-fishy gitu? Kyaaaaa…aduuuhhh jangan sampai yaaaa…

Untuk menjaga feminine hygiene, kebiasaan ketika menstruasi sangat berpengaruh. Siapa yang kalau sedang mens, males ganti pembalut? Ketika sedang mens dan buang air kecil, tidak ganti pembalut? Seberapa sering sih kalian ganti pembalut dalam sehari? Biasanya kalian ganti pembalut kalau bagaimana? Bagaimana kebiasaan kalian kalau ganti pembalut dan buang air kecil?

Jawaban-jawaban dari pertanyaan di atas, bisa terlihat bagaimana kebiasaan feminine hygiene seorang cewe, termasuk poor atau good. Termasuk poor jika mayoritas jawabannya MALAS, JARANG/TIDAK GANTI. Sedangkan jika jawaban mayoritas RAJIN, SELALU, SERING, maka kebiasaan feminine hygiene-nya termasuk good.

Menjaga feminine hygiene ketika sedang menstruasi sebenarnya mudah kok, simpel. Rajin-rajin ganti pembalut, apalagi kalau habis dari buang air kecil/besar. Mengapa? Karena kondisi lembab, adalah kondisi yang sangat menguntungkan bagi bakteri-bakteri yang tidak menguntungkan. Coba deh buka-buka situs museum menstruasi ini, klik topik tentang odor/menstrual odor. OMG, this is something beyond your imagination 😮

Selain itu ketika sedang membasuh vagina setelah buang air kecil/besar, cara membasuhnya pun ada triknya. Basuh dari depan, bukan dari belakang ke depan. Mengapa? Karena kalau dari belakang ke depan, itu bakteri-bakteri dari rektum dan sisa-sisanya, bisa terbawa air masuk ke vagina. Akibatnya ya bisa keputihan, infeksi bakteri, dll. Usahakan area vulva untuk selalu kering. Jadi setiap kali habis buang air, keringkan dengan lembut. Kalau di toilet umum, usahakan untuk menggunakan air yang mengalir dari kran, daripada air yang tergenang di ember/bak. Kalau hendak mengganti pembalut, tangan juga sebaiknya dalam kondisi bersih, so cuci tangan dulu sebelum ganti pembalut. Setelahnya, wajib hukumnya untuk cuci tangan lagi dengan sabun.

Bagaimana dengan douche atau cairan/sabun pembersih khusus kewanitaan? Jawaban para ahli adalah, tidak perlu. Vagina sudah didesain sedemikian rupa, sangat genius dan pintar, untuk membersihkan dirinya sendiri. Adanya flora di dalam adalah untuk menjaga keseimbangan pH. Penggunaan vagina-douche malah dapat mengganggu kesetimbangan pH, sehingga bakteri-bakteri berkembang biak dan mengakibatkan infeksi, keputihan, aroma tak sedap, dll.

So, gurls, sudah jelas khan tentang serba-serbi feminine hygiene? Jangan sampai ya, kita termasuk cewek yang trendy, gaul, make up wah, tetapi untuk area privat malah dicuekin dan keluhannya macam-macam. Betul, kan? Toss dulu dooong  :mrgreen: