Make Up: Yay or Nay?

Pernah liat cewe yang kecantikannya tersembunyi di balik make up tebal?

Ato mungkin  liat ibu-ibu yang keanggunannya tertutupi oleh riasan tebal yang malah membuatnya lebih mirip seperti Cruella De Vil?

Jadi inget Syahrini atau Krisdayanti. Siapa yang setuju mereka cantik tanpa make up-nya? Ha, ga ada yang setuju? Ya iyalah, secara mereka ga pernah tampil tanpa make up.  Aku kok berat banget ya, membayangkan sehari-hari tampil kemana-mana full make up seperti itu. *palmface*

Sebenarnya tujuan ber-make up itu apa sih?

Secara umum, bisa dibilang, cewe make up-an adalah untuk tampil cantik. Lebih khusus lagi, tampil cantik dengan menonjolkan kelebihan dan kekurangannya. Misal, bibir tipis, dengan lipliner dilukis diluar garis bibir dan mengenakan lipstik dua warna (lebih muda dan lebih tua) untuk menampilkan bibir yang penuh. Atau dengan shading, menyamarkan garis rahang yang terlalu kotak. Atau menonjolkan mata yang indah, dengan warna-warna eyeshadow yang intens dan bulu mata lentik.

Kalau dipikir-pikir, ajaib juga ya kuasa make up. Hanya dengan menempelkan warna-warni tersebut ke kulit muka kita, dan ta-daaaa, penampilan yang langsung berubah. Jadi jauuuh lebih ‘cantik’. Konon, bintang-bintang Korea dan J-Pop, bisa begitu imut, unyu, dan menggemaskan cantiknya, berkat make up. Katanya sih, tanpa make up, wajah mereka biasa banget. Tapi sekali lagi ini katanya.

Trus, kalau benar make up untuk mempercantik, kenapa ada cewe pake make up tapi malah jadi serem?

Kuncinya padahal gampang lho, proporsional. Gitu aja. Segala sesuatu yang berlebihan itu ga bagus kan? Lagian, dari penelitian, terungkap bahwa persepsi orang terhadap cewe yang memakai make up berlebihan ternyata negatif. Cewe yang memakai make up berlebihan dinilai cenderung kurang bisa dipercaya, karena make up tebal mereka seperti menyembunyikan sesuatu.

Sedangkan tanpa make up sama sekali alias tampil polos ketika tampil/ada acara juga kurang menguntungkan. Kenapa? Duh, lebih salah, kurang salah. Maunya apa sih?  :angry:

Weits, sabar dulu. Mengapa tanpa make up sama sekali ternyata kurang menguntungkan untuk impression, karena orang cenderung menilai dia careless. Dan tambahan, kecuali kita secakep dan secantik top model/seleb-seleb, sepertinya tidak disarankan untuk tampil polos-los kalau ingin memberi impresi menarik.   :mrgreen:

Sebenarnya, tak usah lah kita alergi dan benci sama make up. Kalau alasannya adalah ribet, well, no pain no gain. Maksudnya, untuk tampil oke, memang dibutuhkan usaha. Ga bisa, hanya dengan diam tanpa melakukan apa-apa lantas ngarep kita bisa secakep Sienna Miller. Apalagi trus ngeluh-ngeluh menyalahkan Tuhan ga adil sama kita karena ga dikaruniai wajah se-perfect Kendall Jenner. Karena itu make up ada.   :mrgreen:

Make up dalam jumlah yang sewajarnya, flawless make up, yang ringan, sudah cukup kok untuk kita tampil sehari-hari. Kalau ada acara istimewa, barulah make up sedikit glamour.

Oia, yang sering dilupakan orang, mentang-mentang make up bisa menyembunyikan kekurangan kita, kita jadi memperlakukan make up seperti topeng. Maksudnya adalah, karena kita gak pede, minder, tidak bisa menerima diri kita apa adanya, lantas sembunyi deh kita di balik topeng make up. Tanpa make up, kita jadi insecure, ga pede, ga berani tampil. Padahal kunci paling hakiki *tsaaah bahasanya* dari kecantikan adalah inner beauty, kecantikan yang muncul dari dalam dan bersinar terpancar keluar. Percaya deh, Jeung Vita udah sering ngeliat cewe, yang sebenarnya cantik, tapi kecantikannya ga bersinar/ga tampil karena dia ga pede. Sebaliknya, ada cewe yang sebenarnya secara fisik biasa aja, tapi ada sesuatu yang bersinar sehingga di mata orang dia begitu menarik.

Dandan Buat Siapa Sih?

image

Wiken udah tibaaaa… Ada banyak acara menanti, hangout bareng teman-teman. Tempat-tempat nongkrong juga penuuuh pada saat-saat wiken seperti ini. Kalau lagi jalan ke mall gitu, salah satu kegiatan favorit selain shopping adalah mengamati dandanan orang lain.

Asyik loh mengamati gitu. Kadang bisa dapet ide/inspirasi untuk kita sendiri. Sering kan, ngliatin orang kok asik banget sih diliatnya. Caranya memadu padan baju, caranya bermake up, mungkin ada yang bisa ditiru dan dikembangkan.

Sebaliknya jg sering liat orang dengan dandanan yang bikin terkesima. Bisa karena saking hebohnya, kurang pas dengan situasi dan diri sendiri, dan lain-lain. Paling asyik kalau ke mall deh  untuk bisa 1001 contoh orang dandan. Misal, ada yang pakai baju haute couture ke mall, atau pakai gaun super mini dan ketat melekat tapi ujung-ujungnya ga nyaman sendiri dan narik-narik roknya. Atau pake make up setebel genteng lengkap dengan segala aksesorisnya, juga memakai high heels model stiletto.

Jadi mikir sih, sebenarnya kita berdandan itu untuk siapa ya? Kita memilih baju, mengenakan make up, tentu supaya kita tampil lebih spesial dan tampil cantik. Cantik untuk siapa? Ketika kita memakai baju yang sexy, ketika memakai make up yang menggoda, supaya menarik di mata siapa?

Jadi apa dong tipsnya dandan tampil beda  di depan orang lain, tapi yang pas dan ga kelebihan/kekurangan?
Melihat-lihat dan mengenali situasi adalah cara pertama. Ada teman yang mengatakan, dengan mengenali dengan siapa dia jalan juga salah satu cara dia kalau hendak dandan. Misal, sama-sama jalan ke mall, tapi kalau sama teman yang kondervatif maka dia tidak terlalu dandan, alias lebih bersahaja/tampil klasik. Sementara kalau jalan dengan teman yang ‘rame’ maka dia akan tampil lebih ‘bold’.

Selain itu juga menyesuaikan dengan aktivitas yang akan dilalui. Kalau hendak kongkow di kafe, bolehlah high heels dengan mini skirt dikenakan. Supaya tujuan nongkrong di tempat yang to see and be seen terpenuhi. :mrgreen:
Sementara kalau ngemol tujuannya ngider shopping ya pake sandal teplek atau flat shoes nyaman daripada gaun jersey atau kemben dan stiletto.

Well, any other suggestions, gurls?