My First Menarche

 

 

Gurls, masih inget ga, pengalaman kamu ketika dapat haid pertama kali? Umur berapa sih kamu mengalami momen bersejarah itu?

Ternyata, terungkap ada kecenderungan bahwa ada penurunan usia pertama mendapat haid, dari masa ke masa. Penelitian menyebutkan, tahun 1860, rata-rata gadis-gadis di Eropa mendapat haid pertama kali pada usia 16,6 tahun. Tahun 1920, menjadi 14,6 tahun. Pada tahun 1950 menjadi 13,1 tahun, dan tahun 1980 rata-rata gadis mendapat menarche pada usia 12,5 tahun.
Profesor Norbert Kluge dr Universitas Koblenz-Landau menyatakan, tahun 1992, haid pertama rata-rata pada usia 12,2 tahun, dan tahun 2010 menurun lagi rata-rata usia 10-11 tahun.

Waow, kira-kira kenapa ya? Kata para ahli sih, nutrisi yang lebih baik dan kesadaran yang lebih tinggi mengenai kesehatan, berpengaruh terhadap makin mudanya seorang gadis mendapat haid pertamanya.

Kalau dari kalian sendiri, inget gak, kapan pertama mendapat haid? Apa perasaan waktu itu? Sebelumnya udah dapet cerita-cerita gitu gak, atau setelah dapet baru tau kalau itu menstruasi/haid?

Kalau Jeung Vita sendiri, masih inget, pengalaman pertama mendapat haid pas masih SD. Tepatnya pas kelas 5 SD. Sebelumnya udah dapet cerita dari sepupu-sepupu yang lebih tua dan teman-teman yang udah dapet duluan. Seingatku sih, hal ini kok gak diterangkan di SD oleh guru sekolah ya. Serius lho.

Kakak-kakak sepupu inilah yang berjasa memberikan pengenalan tentang gimana itu pengalaman ‘berdarah’ pertama kali. Kebetulan Jeung Vita ga punya kakak cewek sih ya, jadi ga ada yang bisa dijadikan tempat curhat. Teman-teman juga. Jadi mereka ini yang mengatakan, ada masa cewe mengeluarkan darah dan itu normal, tidak sakit, jadi tak perlu panik.

Sedangkan dari Ibu, beliau baru menerangkan apa itu menstruasi ketika Jeung Vita akhirnya mendapat haid pertamanya. Mungkin beliau tak mengira kalau anak gadisnya mendapatkan haid di usia yang lebih muda.
Di sinilah sex education terasa sangat diperlukan. Iya tak? Bayangkan, gadis kecil yang sama sekali tak mendapat pengetahuan tentang serba serbi menstruasi. Kalau saat itu tiba, apa ga panik setengah mati mendapati tiba2 dirinya mengeluarkan darah. Aku aja, meski udah dapet cerita, pas waktunya ya tetep aja sempet krasa takut, ada yang abnormal.

Trus yang kedua, yang sangat penting dari sex education adalah personal hygiene. Ya iya doooong, menjaga kebersihan genital terutama pas menstruasi itu khan penting benjeeet. Kalau engga, iiih yeyek sekaliiii.

Masiiih inget, pas pertama dulu dapet. Oleh Ibu diajarkan untuk sering ganti pembalut, terutama habis buang air dan mandi. Juga tiap hendak tidur. Lalu bagaimana membuangnya, kemana membuangnya juga sangat penting. Pamali dan norma bahwa kalau sampai pembalut bekas itu keliatan orang. Ugh, enggak banget.
Ples, dulu diajarkan untuk mencuci bersih pembalut sebelum dibuang. Itu pada masa pembalut belum sepraktis sekarang. Intinya hygiene deh.
Belum kalau menengok tradisi kraton. Jeung Vita juga disempatkan minum jamu lho, supaya ga bau dan tetap segar.

Oia, ada yang lucu tentang pengalaman masa menstruasi dulu dan sekarang. Dulu, keknya tabu gitu ya, ngomongin tentang haid dan aksesorisnya secara terbuka. Dulu, beli pembalut di warung, kalau yang.jual cowo, malu banget, sampe bingung gimana ngomongnya biar ga ketahuan kalau mo beli pembalut. Sekarang, makin terbuka. Bahkan curhat ama temen cowo, ketika sedang menstrual cramps, pun udah biasa. Hayo, sapa yang pernah curhat sama temen cowo ketika badan lagi ga karuan ketika haid/PMS?    :mrgreen:

Nah, kalau kalian gimana, gurls?

Advertisements

6 responses to “My First Menarche

  1. Aku pertama kali mens waktu SMP kelas 1. Orang yang pertama kali aku ceritakan kakak iparku. Aku bilang ke dia kenapa celana dalamku ada darahnya? Hehehe… Dan pengalaman kita sama. Dulu kalau mau beli pembalut malu banget kaya’nya. Apalagi kalau yang jual cowok. Tapi sekarang sih jauuuuuuuuh udah biasa aja. 😀

    • dulu sempet panik, gak, kim?
      jd sebelumnya ga ada cerita sama sekali ya?
      iya nih, skrg serba serbi menstruasi bukan hal tabu lagi 😀
      bahkan iklan pembalut aja dimana-mana

  2. Aaaah… daku menarche udah kelas 3 smp, padahal teman-teman kebanyakan kelas 1 atau 2 smp, mungkin krn aku masuk SD masih kemudaan, umur 5 th.
    Nah, krn minim info soal haid dan pembalut, dulu aku penasaran, apa sih yg ada di dalam sebuah pembalut. Jadinya aku robek dan iris-iris sebuah pembalut utk tau apa isinya… huahahaha….

  3. Q dulu pertama dapat haid kls 1 smp (13 thn) waktu itu q lg nntn tv,tiba2 kebelet pipis campur saki peyut.. Q segera ke kmr kcl. Eh, kok di cd q ada bercak merah ke coklatan gt.. Q panik sih. Tp q lngsng tanya mama.. Mama nyuruh q beli pembalut di warung .. Hadeuh ! Malu lah yaw.. Tp lama kelamaan q udah mandiri,dan gk malu lagi kalo di suruh beli pmblt.. Sekarang q kls 2smp (14 thn)

  4. Pertama dapet mens kls 6 sd,pas itu lg UN. Setengah ngerjain soal,perut ane perih,sakit + mual. Ane izin ke kamar mandi.. Eh,di cd ane ada darah kental bgt,ane mau nangis tp gmn ini kan di skolh.. Terpaksa ane tahan ampe pulang..
    Nyampe rmh ane nangis kejel2 ampe mak ane kaget, eh,di tanya ma emak ane. Ane jujur aja ye.. Ternyata ane mens. And di beri softex merek yg nyampe skarang ane pake yaitu av*il

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s